Kota Bima - Sebanyak 37 Guru UKS Kota Bima mengikuti Workshop Pencegahan dan Pengendalian Gangguan Penglihatan dan Kebutaan bagi Guru UKS SD/MI dan SMP/MTS di Aula FKUB Kemenag Kota Bima, Senin, 1 April 2024.

Kegiatan ini dilaksanakan oleh Dinas Kesehatan Kota Bima yang bekerja sama dengan Dinas Kesehatan Provinsi NTB serta Fred Hollows Foundation (FHF).

Hal ini sebagai upaya Pemerintah Kota Bima dalam pembangunan kesehatan yang merupakan salah satu bagian dari pembangunan nasional yang bertujuan untuk meningkatkan kesadaran, kemauan dan kemampuan masyarakat untuk hidup sehat sehingga terwujud derajat kesehatan yang optimal. 

Penglihatan sendiri merupakan salah satu indera yang memiliki fungsi utama sebagai jalur masuk informasi. Sehingga kemampuan melihat berkontribusi pada perkembangan anak, remaja, serta dewasa muda sehingga  mudah dalam melakukan aktivitas sehari-hari.

Kepala Dinas Kesehatan Kota Bima, Ahmad M.Kes menyampaikan bahwa penyebab utama gangguan penglihatan pada anak terbanyak terkait dengan gangguan refraksi, dimana anak sering tidak mengetahuinya atau tidak memeberitahukan kepada orang tuanya sehingga terlambat ditangani.

"Jika dilakukan upaya pencegahan dini maka pengelihatan yang optimal dapat meningkatkan peluang umur panjang dan hidup sehat, kemampuan belajar dan kualitas pendidikan, serta peluang kerja dan produktivitas seseorang," jelasnya.

Ia juga menyampaikan bahwa guru sekolah  yang hampir setiap hari berinteraksi dengan anak didiknya tentu akan sangat membantu petugas kesehatan yang terbatas baik secara jumlah ataupun jangkauannnya untuk menemukan gangguan pengelihatan lebih dini. 

Sehingga anak bias segera ditangani atau guru akan membantu memberikan pengetahuan kepada anak didiknya untuk mencegah gangguan pengelihatan dan kebutaan.

"Karena itu sangatlah penting memperkuat pengetahuan dan keterampilan guru sekolah untuk mengenal secara dini gangguan pengelihatan dan kebutaan pada anak melalui edukasi oleh petugas kesehatan terlatih," tuturnya.

Ahmad juga menyampaikan bahwa tujuan dilaksanakannya workshop ini, peserta diharapkan mampu melakukan edukasi dan skrining gangguan penglihatan dan kebutaan pada anak didiknya di sekolah sesuai kewenangannya, serta memberikan rujukan ke Puskesmas. (DM.003)
Axact

Dinamika Mbojo

Portal Berita Daerah Bima dan NTB yang mengulas Geliat Pembangunan Pemuka dan Tokoh Masyarakat

Post A Comment:

0 comments: